Menko Polhukam: Sejumlah Perusahaan Menawarkan CSR untuk Korban Asap

CSR pembakar hutanPemerintah segera melakukan evakuasi terhadap korban bencana kabut asap serta mendirikan shelter yang dilengkapi dengan alat penjernih udara (air purifier). Menko Polhukam Luhut Binsar Pandjaitan juga menyatakan tentang sejumlah perusahaan yang menawarkan program corporate social responsibility (CSR).”Sejumlah pengusaha mengenai CSR menawarkan bantuan mereka untuk bantu bayi dan keluarga yang sakit. Misal penjernih air dan udara,” kata Luhut usai memimpin rapat koordinasi di kantornya, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat malam (23/10/2015).Pembuatan air purifier tersebut dilakukan di ITB dan Undip. Dana CSR dari perusahaan BUMN juga akan dialokasikan untuk pembuatan alat tersebut.

“Nanti CSR dari prusahaan BUMN, maupun ada perusahaan proyek di TKP akan kontak langsung,” imbuh Luhut.

Mengenai mekanisme evakuasi nantinya ada juga warga yang diungsikan ke kapal perang milik TNI AL. Di kapal tersebut akan disiagakan tenaga medis untuk menangani ISPA.

“Dua pilihan, pertama tetap tinggal diberi shelter yang di ruangannya ada penjerih udara dan air. Kalau itu tidak bisa akan dilakukan evakuasi dengan dipindahkan korban, misal, di Kalimantan akan dipindahkan ke daerah Banjarmasin. Kalau masih belum bisa, akan disiapkan kapal TNI, tiga ditaruh di Kalimantan dan tiga ditaruh di Sumatera dan ada satu kapal rumah sakit kalau nanti dibutuhkan. Kami sudah membuat rencana berlapis,” tutur Luhut.
(bag/spt)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


one + 2 =