Meski Produksi Menurun, Pertamina EP Tak Kurangi CSR

hand

Pelatihan CSR – Meski tingkat produksi minyak dan gas mengalami penurunan dan harga belum membaik, Pertamina EP, anak perusahaan PT Pertamina (Persero) yang merupakan kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) di bawah SKK Migas, tetap komitmen menjalankan program tanggungjawab sosial perusahaan atau Corporate Social Responsibility (CSR). Bahkan, belum lama ini perseroan memborong sejumlah penghargaan di bidang CSR. Pertamina EP berhasil meraih 14 penghargaan dari 16 program CSR dari Indonesian Sustainable Development Goals Award (ISDA) yang diselenggarakan Corporate Forum for Community Development (CFCD).

Penghargaan yang diraih Pertamina EP meliputi tiga kategori, yaitu Platinum, Gold, dan Silver. Public Relations Manager PT Pertamina EP Muhammad Baron mengatakan, enam lapangan (field) tercatat memperoleh penghargaan kategori Platinum, yaitu Pengelolaan Sampah Rumah Inspirasi (Field Subang Pertamina EP Asset III), Siekula Anak Nanggroe (Field Rantau Pertamina EP Asset I), Sekolah Tapal Batas (Field Tarakan Pertamina EP Asset V), dan Penghijauan di Kawasan CSR Terpadu Wisata Alam Lirik (Field Lirik Pertamina EP Assset I0.

Selain itu, penghargaan platinum diraih untuk Budidaya Lele di Tanah Berongga (Field Rantau Pertamina EP Asset I) dan Budidaya Domba Komunal (Field Jatibarang Pertamina EP Asset III). Pertamina EP juga memperoleh lima penghargaan Gold melalui program Energi Terbarukan di Field Subang, Desaku Terang di Field Poleng Pertamina EP Asset IV, Program Anayaman Tepas di Field Rantau, Rumah Layak Huni oleh Pertamina EP Asset II, dan Revitalisasi Posyantu oleh Field Papua Pertamina EP Asset IV.

“Untuk penghargaan kategori Silver, kami meraihnya melalui tiga field, yaitu program pengolahan sampah dengan sistem 4R (Reuse, Reduce, Recycle, dan Remove) dan Olah Makanan Hasil Rumput Laut oleh Field Tarakan Pertamina EP Asset V serta sarana air bersih oleh Field Poleng Pertamina EP Asset IV,” ujar Baron di Jakarta, Selasa (19/9).

Menurut Baron, CSR merupakan program pemberdayaan masyarakat yang dijalankan di sekitar wilayah kerja Pertamina EP untuk memberikan nilai tambah bagi pemangku kepentingan (stakeholder). Di saat produksi minyak Pertamina EP hingga akhir Agustus 2017 sebesar 77.975 barel per hari (BOPD) dan gas 998 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) dibandingkan akhir Agustus 2016 yang tercatat 85.114 BOPD minyak dan 989 MMSCFD gas karena sulitnya mencari dan mengangkat minyak saat kondisi migas saat ini, Pertamina EP tetap berkomitmen mengembangkan masyarakat di wilayah operasi.

“Kami bersyukur mendapatkan kesempatan untuk membuktikan komitmen kami terhadap pengembangan masyarakat serta lingkungan. Kami akan menganggap penghargaan ini sebagai pemicu kami untuk terus dapat meningkatkan program pemberdayaan masyarakat kedepannya,” katanya.

Risna Resnawaty, Pengamat CSR dan Ketua Program Studi Ilmu Kesejahteraan Sosial FISIP Universitas Padjadjaran, mengatakan pencapaian Pertamina EP dengan 16 penghargaan dalam ISDA merupakan prestasi luar biasa. Proper maupun ISDA memiliki indikator penilaian terkait peningkatan kualitas hidup manusia, baik yang berhubungan dengan lingkungan maupun Indeks Pembangunan Manusia (IPM).

Hanya perusahaan yang memiliki komitmen sungguh-sungguh untuk berkontribusi dalam pembangunan yang akan mampu meraihnya. “Jika komitmennya setengah-setengah, akan sangat sulit,” katanya. (es)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


− four = 3

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>